KONTAN | Selasa, 09 Februari 2021 / 15:44 WIB

 

KONTAN.CO.ID – JAKARTA. Bank Indonesia (BI) memperkirakan kinerja penjualan eceran pada Januari 2021 akan menurun. Ini terlihat dari Indeks Penjualan Riil (IPR) Januari 2021 yang sebesar 186,7 atau turun 1,8% month to month (mom) dari Desember 2020.

Direktur Eksekutif, Kepala Departemen Komunikasi BI Erwin Haryono mengatakan, penurunan pada bulan Januari 2021 dipengaruhi oleh penerapan pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) di Jawa dan Bali.

“Penurunan tersebut juga sejalan dengan faktor musiman menurunnya permintaan masyarakat pasca hari libur Natal dan Tahun Baru, serta faktor musim/cuaca dan bencana alam yang terjadi di sejumlah daerah,” tambah Erwin dalam keterangannya, Selasa (9/2).

Secara tahunan, penjualan eceran pada Januari 2021 diperkirakan masih akan tumbuh minus 14,2% year on year (yoy). Bila dibandingkan dengan pertumbuhan pada Desember 2020 yang sebesar minus 19,2% yoy, tentu ini membaik.

Perbaikan penjualan tahunan diindikasi terjadi pada sebagian besar kelompok, terutama subkelopok sandang yang tumbuh minus 41,6% yoy, kelompok makanan, minuman, dan tembakau minus 5,6% yoy, dan kelompok perlengkapan rumah tangga lainnya sebesar minus 19,1% yoy.

Secara spasial, penurunan penjualan eceran secara nasional diperkirakan masih akan menurun di sejumlah daerah, dengan penurunan terbesar pada Banjarmasin sebesar minus 18,6% yoy dan Manado minus 4,1% yoy.

SOURCE : https://nasional.kontan.co.id/news/bi-penjualan-eceran-januari-2021-turun-karena-ppkm